Kisah Perawat Sadis di Inggris, Bunuh 7 Bayi Baru Lahir

Berita195 Dilihat

Losergeek.org.CO, Jakarta – Seorang perawat Inggris dinyatakan bersalah karena membunuh tujuh bayi yang baru lahir dan mencoba menewaskan enam lainnya di sebuah rumah sakit. Dalam sejumlah coretan di kertas yang ditemukan di rumahnya, ia menulis dirinya sebagai “orang jahat yang mengerikan”.

Perawat sadis itu, Lucy Letby, 33 tahun, dihukum karena membunuh lima bayi laki-laki dan dua bayi perempuan di rumah sakit Countess of Chester dan menyerang bayi baru lahir lainnya, seringkali saat bekerja shift malam, pada tahun 2015 dan 2016.

Putusan itu, menyusul persidangan 10 bulan yang mengerikan di Pengadilan Manchester, menjadikan Letby sebagai pembunuh anak berantai paling produktif dalam sejarah modern Inggris, kata media lokal.

Dia dinyatakan tidak bersalah atas dua percobaan pembunuhan sementara juri, yang menghabiskan 110 jam untuk berunding, tidak dapat menyepakati enam dugaan serangan lainnya.

“Kami patah hati, hancur, marah dan merasa mati rasa, kami mungkin tidak pernah benar-benar tahu mengapa ini terjadi,” kata keluarga korban Letby dalam sebuah pernyataan.

Jaksa memberi tahu juri bahwa Letby meracuni beberapa bayi korbannya dengan menyuntik mereka insulin, sementara yang lain disuntik dengan udara atau susu yang dipaksa diberikan, terkadang melibatkan beberapa serangan sebelum mereka meninggal.

“Saya sengaja membunuh mereka karena saya tidak cukup baik untuk merawat mereka,” kata sebuah catatan tulisan tangan yang ditemukan oleh petugas polisi saat menggeledah rumahnya setelah dia ditangkap. “Saya orang jahat yang mengerikan,” tulisnya. “AKU JAHAT, AKU MELAKUKAN INI”.

Beberapa dari mereka yang dia serang adalah saudara kembar. Dalam satu kasus, dia membunuh dua bayi kembar, dalam dua kasus lain dia membunuh satu tetapi gagal dalam upayanya untuk membunuh kembarannya. Korban termuda baru berumur satu hari.

Baca Juga  신라호텔 viral video twitter

Letby akan dijatuhi hukuman pada hari Senin, 21 Agustus 2023, dan terancam hukuman seumur hidup yang jarang terjadi di Inggris.

Tindakannya terungkap ketika dokter senior mengkhawatirkan jumlah kematian atau bayi tak sadarkan diri yang tidak dapat dijelaskan di unit neonatal, tempat bayi prematur atau sakit dirawat, selama 18 bulan sejak Januari 2015.

Karena dokter tidak dapat menemukan alasan medis, polisi dipanggil. Setelah penyelidikan panjang, Letby, yang terlibat dalam perawatan bayi, dicurigai karena “kehadirannya yang terus-menerus ketika keadaan memburuk”, kata jaksa Nick Johnson.

Gambar Letby di media sosial menggambarkan seorang wanita yang bahagia dan tersenyum dengan kehidupan sosial yang sibuk, dan di salah satu foto dia terlihat sedang menggendong bayi. Tapi, selama berbulan-bulan persidangannya, mendengar bahwa dia adalah pembunuh yang gigih.

Juri diberi tahu bagaimana Letby telah mencoba empat kali untuk membunuh seorang bayi perempuan sebelum dia akhirnya berhasil. Ketika ibu korban yang lain masuk saat dia menyerang, dia berkata: “Percayalah, saya seorang perawat”.

Di rumahnya setelah penangkapannya, detektif menemukan dokumen dan catatan medis yang merujuk pada anak-anak korban kasus tersebut. Dia juga melakukan pencarian media sosial untuk orang tua dan keluarga bayi yang terbunuh.

Iklan

Letby menangis ketika dia memberikan bukti selama 14 hari, mengatakan dia tidak pernah mencoba menyakiti bayi-bayi itu dan hanya ingin merawat mereka, menyalahkan tingkat staf yang tidak aman di bangsal dan kondisinya yang kotor.

Dia juga mengklaim empat dokter telah bersekongkol untuk menyalahkannya atas kegagalan unit tersebut dan telah menulis pesan “Saya jahat” karena dia merasa kewalahan.

Pembohong ulung

Jaksa mengatakan dia adalah seorang pembohong dingin, kejam, penuh perhitungan yang telah berulang kali mengubah akunnya tentang peristiwa dan catatannya diperlakukan sebagai pengakuan.

Baca Juga  Sering Dihujat, Doddy Sudrajat Bela Diri Pakai Cara Jokowi

Detektif mengatakan mereka tidak menemukan hal yang aneh tentang kehidupan Letby dan tidak dapat menentukan motif apa pun. “Sayangnya, saya rasa kita tidak akan pernah tahu kecuali dia memilih untuk memberi tahu kita,” kata Inspektur Paul Hughes yang memimpin penyelidikan.

Seorang dokter senior di unit neonatal, Stephen Brearey, mengatakan kepada BBC bahwa bos rumah sakit telah gagal menyelidiki tuduhan terhadap Letby dan gagal menindaklanjuti kekhawatirannya dan rekan-rekannya.

“Staf kami sangat terpukul dengan apa yang telah terjadi, dan kami berkomitmen untuk memastikan bahwa masalah ini terus dipelajari,” kata Nigel Scawn, direktur medis di Countess of Chester Hospital NHS Foundation Trust.

Pemerintah melakukan penyelidikan independen mencakup bagaimana kekhawatiran yang diajukan oleh dokter ditangani, sementara ayah dari anak kembar yang selamat dari usahanya untuk membunuh mereka menuntut jawaban dari rumah sakit.

“Mereka bisa menghentikannya,” kata sang ayah, yang tidak bisa disebutkan namanya karena alasan hukum.

Polisi sedang melakukan penyelidikan lebih lanjut selama Letby bekerja sebagai perawat di rumah sakit dan di rumah sakit lain di Liverpool tempat dia dilatih, untuk mengidentifikasi jika ada korban lain. “Ada sejumlah kasus yang merupakan penyelidikan aktif yang telah diberitahukan kepada orang tua,” kata Hughes.

REUTERS

Pilihan Editor Korea Utara Kerahkan Jet Buru Pesawat Mata-mata AS



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *