Peneliti Temukan Penyebab Lapisan Ozon Bocor di Antartika : Okezone techno

Uncategorized114 Dilihat

DATA satelit mengungkap bahwa lapisan ozon di atas Antartika telah bocor hingga melelehkan gunungan es. Para ilmuwan berpendapat, bocornya perisai pelindung Bumi itu disebabkan oleh letusan gunung berapi bawah laut Tonga pada awal tahun 2022 lalu.

Untuk diketahui, lapisan ozon merupakan lapisan atmosfer yang berada antara 15 hingga 30 kilometer di atas permukaan Bumi. Lapisan ozon bertugas sebagai pelindung yang menghalangi tingkat sinar ultraviolet (UV) Matahari yang bisa berbahaya bagi kehidupan.

Mirisnya saat ini ozon mulai berlubang di atas Antartika dengan ukuran seluas 26 juta kilometer persegi. Luasnya kira-kira sama dengan Amerika Utara, tiga kali luas Brasil, setara dengan gabungan Rusia dan Tiongkok, atau sekitar dua kali luas Antartika sendiri.

Para ilmuwan berpendapat bocornya lubang ozon disebabkan oleh letusan gunung berapi Hunga Tonga-Hunga Ha’apai, yang meledak dengan kekuatan lebih dari 100 bom Hiroshima dan menciptakan semburan letusan tertinggi yang pernah tercatat ketika mencapai puncaknya pada Januari 2022 lalu.

Pada tahun Agustus 2022, sekelompok ilmuwan terpisah memperingatkan bahwa letusan tersebut dapat mengganggu kestabilan lapisan ozon setelah lebih dari 50 juta ton air dilepaskan ke atmosfer bagian atas, yang setara dengan peningkatan 10% jumlah air di atmosfer.

Mereka berpendapat bahwa uap air dapat semakin mengganggu kestabilan lapisan ozon setelah terurai menjadi ion, atau molekul bermuatan, yang bereaksi dengan ozon dengan cara yang mirip dengan CFC. Uap air juga meningkatkan kemungkinan terbentuknya PSC di wilayah kutub.

Selain karena letusan gunung Hunga Tonga-Hunga Ha’apai, peristiwa El Nino tahun ini diyakini juga berperan kecil dalam perubahan suhu di sekitar kutub. Tapi hubungan ini masih belum jelas sampai sekarang sehingga masih butuh penelitian lebih lanjut.

Baca Juga  Transformasi El Rumi, Anak Ahmad Dhani yang Semakin Menawan : Okezone Lifestyle

“Lubang ozon pada tahun 2023 dimulai lebih awal dan telah berkembang pesat sejak pertengahan Agustus. Ini adalah salah satu lubang ozon terbesar yang pernah tercatat,” kata Antje Inness, peneliti di Pusat Prakiraan Cuaca Jangka Menengah Eropa seperti dikutip dari Live Science, Senin (9/10/2023).

Meskipun kebocoran ozon saat ini adalah salah satu yang terbesar yang pernah terjadi, para peneliti menyebut tidak ada alasan bagi masyarakat untuk panik. Area di bawah lubang ozon sebagian besar tidak berpenghuni dan akan tertutup kembali dalam beberapa bulan. Jika tingkat CFC tetap rendah, maka lapisan ozon akan pulih sepenuhnya pada tahun 2050.


Follow Berita Okezone di Google News


(SDS)

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *